31/08/2010

Marmut Merah Jambu


Membaca sambil denger lagu, susah banget ya. Tapi karna lagunya Sherina-Pergilah Kau, pembacaan jadi sangat romantis. Gw seolah-olah jadi seorang kutu buku yang membaca di kapal Titanic. Uhh.. Tapi syukurlah, 218 halaman terbaca dengan selamat sentosa dalam sehari.

Sebenarnya gw selesai baca kemarin, baru sempat post sekarang karna kmaren udah kemaleman. Banyak banget hal2 penting yang perlu gw tulis, tapi hari ini gw udah kebanyakan lupa, amnesia attack judulnya.

Buku ini punya Dini sebenernya. Gw cuma berfikir kayaknya terlalu boros membeli ini itu kalo cuma dibaca sekali. Jujur, gw suka karya-karya tulisnya Raditya Dika. Mulai dari Kambingjantan (yang ada filmnya juga), Cinta Brontosaurus, Radikus Makankakus, Babi Ngesot, sampai tulisannye yang kelima: Marmut Merah Jambu. Kelima nama anak berkaitan dengan binatang, apa karna Dika adalah ayah yang berjenis kababutsaurus? Spesies teraneh yang pernah terjadi di dunia, berwarna pink dan punya ekor dino. Dulu setau gw, Dika itu orangnya super goblok (dari buku Babi Ngesot yang gw baca cuman setengah). Tapi dengan kebodohannya gw ga nyangka aja dia jadi terkenal gitu. Liat aja mukenye yang super biasa itu (?) Gw suka semua chapter tulisannya. Mulai dari tanda tangannya yang lebih mirip coretan dinding anak TK. Kisah hidupnya yang berantakan buat gw ketawa2 sendiri. Salah satu chapter yang gw suka, judulnya "Balada Sunatan Edgar" isinya emang sedikit dirty dengan sangat banyak kata tit*t. Semuanya absurd. Komedian yang hidupnya udah kayak over-capacity. Dika sukses buat gw dimarahin nyokap karna baca terus. Mak, kayaknya baca ga baca salah mulu deh?

Gw lebih seneng di bidang gambar atau art sebenernya. Walaupun gambar yg gw buat selalu hancur. Gw jadi ada niat buat jadi penulis, tapi dengan hidup gw yg begini, mungkin cuma Dini yang mau baca buku gue, apalagi dengan sangat banyaknya nama dia di buku itu, dia bakal nyengir2 sendiri memamerkan behel pejabat yang dia pake.

Hidup gw emang beda banget sama Dika. Dika itu cowok yang jatuh cinta diam-diam, sedangkan gw cewek yang digemari orang diam-diam. (nah lo?) Dika itu cowok yang dongo deketin cewek, sedangkan gw cewek yang dideketin cowok-cowok dongo (nah lo lagi?)

Apa gw harus memulai perjuangan menulis dengan mencoba hal2 yang sama seperti Dika? Seorang Putri yang chatting di Mirc dengan nickname [Princess"] lalu mengirimi foto tante2 dengan sedikit sotosop, kopi darat dengan cowok ganteng di toko buku, nelponin Dini gimana cara dandan yang cakep, dan lain2. No. Hidup gw ya hidup gw, wajah gw ya wajah gw. Kopi darat pun sepertinya bukan hal yang pas buat gw.

Berikut kutipan2 yang gw suka dari MMJ:
-"Kayak sari ketek sopir taksi"
-"Kenapa muka gue jadi kayak gini?", "Yah, gue gambar menyerupai aslinya aja."
-"Bacok titit dengan mengerikan"
-"Kalau Mickey Mouse disunat, Ma?"
-Edgar punya hobi mamerin tititnya ke orang2 setiap kali keinginan dia tidak terpenuhi sambil bilang 'KASIH TITIT NIH! KASIH NIH!'
-"Kamu tau gak?! Pas disunat nanti titit kamu bakal disetrika dulu baru dilindes pake gerobak! terus titit kamu disetrum dan diledakin pake petasan!"
-Pas gue nengok ke belakang, terlihat sesosok Edgar tidak bercelana dengan titit barunya yang menjuntai indah.
-Cintaku berat di titit.
-"Lodolorings?"
-"Kok kayak cerita silat Indosiar?"
-penyebab naiknya harga tahu dan tempe adalah: Kangen Band.
-"Kita bikin si Kebo ini hamil... SAMA BAPAKNYA!"
-Yeah, Lord of the Kambings.
-Edick terdengar seperti semacam electronic dick, sejenis titit masa depan.
-"Oh ya, DIA PENDEK BANGET DEK."
-"Kamu gak punya temen yang namanya Ryan kan?"
-Buku Harian Alfa
-"Gue Nina, Gue Nini."

Radit emang kocak. Mungkin gw cuman bisa buat film Bawang Merah&Bawang Putih bareng Dini, Poppy, Bima, Aaron. Dan laku keras dibeli juga disewa oleh Buk Dahlia.


Cheers,
Jonas

2 comments:

  1. ..
    Hihiiii ..
    lucuu ..
    kaya nya kamu juga punya bakat nulis ..
    aku suka lo sama gaya bahasa kamu ..
    enak di baca nya ..

    ReplyDelete