22/10/2010

I'm officially single.

Ga nyangka, jadi org yg paling jahat sedunia. Ga habis pikir kalo smuanya bisa berakhir disini aja. Tanggal 21.10.2010 itu jadi tanggal yang horror buat gw, hari yang paling serem yang ga mau diinget-inget lagi, tapi gw ga bisa ngubah2 letak saraf otak gw, jadi yah... gw menyerah.

Hari-hari gw jadi mellow banget dari beberapa waktu lalu, sejak mikirin semakin dinginnya hubungan gw sama si pacar. Bukan karena ada masalah atau apa, kita yang sama-sama saling sayang ternyata sama-sama pendiam dan itu membuat suatu conversation berhenti seketika lalu disambung dengan pembicaraan2 yang semakin tidak jelas dan tdk bermakna. Dan setelah gw konsultasi sama beberapa orang termasuk my beloved mother, keputusan pun bulat yaitu menghentikan hubungan ini.. Sedih, bebas, apalah semuanya bercampur di hati gw. Bahkan awalnya gw ga nangis sama skali saat mengatakan keputusan itu ke dia, berusaha ga nginget2 supaya nggak mengganggu konsentrasi belajar gw, tapi ternyata gw nangisnya di sekolah secara diem2, gw ga mau ada yang tau n berusaha nutupin semuanya. Kebahagiaan gw di sekolah sama temen-temen yg ketawa-ketawa ga berarti sama sekali saat itu, gw down-stress-gila. Pandangan gue kosong tanpa mikirin apa2, udah persis dan layak dibilang kelainan jiwa/sakit batin. Gw melakukan hal itu sampe pulang sekolah dan akhirnya ketika gw baca balesan darinya,.. Gw langsung teriak2 nangis sendiri di kamar ampe mata gw sembab merah ga jelas dan udah kayak orang frustasi stadium 54. Wajar ga sih gw sedih ninggalin orang yg gw sayang dalam setahun ini?? Sebuah kewajaran yang pasti dilakukan setiap orang berperasaan...

Jodoh di tangan Tuhan, siapa yg tau jodoh kita masing-masing sampai kita hidup bersama mereka sampai pada akhir nanti..

Well, intinya adalah gw jadi orang yg paling jahat udah nyakitin n ngecewain orang yg sangat sayang sama gw karena padahal tanggal 25 adalah perayaan anniversary kami, setahunnya kami pacaran. Gw orang paling bodoh dan bejat.. Parahnya lagi, gw merusak konsentrasinya dalam segala hal, baik berkendara maupun belajar, gw udah ngisi 1 otak penuhnya. Tuhan, jika memang inilah yg terbaik, hapuslah namaku dan memori2 tentang kami di dalam dirinya agar dia dpt beraktifitas dg baik.. Berikan aku waktu yg cukup utk mengembalikan feel ini menjadi normal seperti biasanya.

Second chance? Not for now.

Sedih liatin dia sedih, ga tau mau pake kata maaf yang kayak apa lagi supaya buat dia nggak segitu kecewanya.. Makasih banyak, teman. Lu adalah orang yang udah berhasil mengubah sebagian dari hidup gw, gw belajar banyak hal dari lu, lu berarti di hidup gw.. God, I'm super speechless ;(

No comments:

Post a Comment